Apa itu CRM program?

Dasar-dasar CRM

Definisi CRM (Customer Relationship Management) adalah merupakan mekanisme seleksi dan konsentrasi manajemen untuk mengidentifikasi pelanggan dengan benar dan meningkatkan kepuasan dan keuntungan perusahaan dari pelanggan yang ditargetkan.

Definisi CRM

Di Jepang, CRM (Customer Relationship Management) telah secara aktif disebut penting sejak sekitar tahun 2000, tetapi ada berbagai interpretasi dari ide tersebut.

Misalnya, ini dapat disebut sebagai manajemen pelanggan, atau dapat disebut sebagai pemasaran hubungan pelanggan.

Terlepas dari ungkapan tersebut, ada berbagai teori tentang definisi CRM yang dikembangkan dalam berbagai cara dari sudut pandang masing-masing orang.

Di sini, CRM dianggap sebagai strategi manajemen (strategi CRM) yang berfokus pada pelanggan perusahaan. Oleh karena itu, kami mendefinisikannya sebagai “mekanisme seleksi dan konsentrasi dalam manajemen untuk mengidentifikasi pelanggan dengan benar dan meningkatkan kepuasan dan keuntungan perusahaan dari pelanggan sasaran.”

Dengan kata lain, crm software, yang mengelola hubungan dengan pelanggan, bukan hanya metode pemasaran, tetapi sistem manajemen yang mempengaruhi seluruh perusahaan. Tidak hanya departemen layanan pelanggan, tetapi semua fungsi di perusahaan seperti departemen penjualan, departemen manufaktur, departemen logistik, departemen staf, dll. perlu diintegrasikan di bawah data pelanggan.

Baca Juga :  Software CRM Cara Untuk Mengubah Bisnis

Pemasaran Hubungan dan CRM

Pemasaran relasional (selanjutnya disebut pemasaran relasional) adalah konsep yang sering dikacaukan dengan CRM.

Ada berbagai definisi pemasaran relasional, tetapi dapat diringkas dengan hal-hal seperti “hubungan berkelanjutan/jangka panjang”, “interaktivitas hubungan”, dan “frekuensi/kepadatan hubungan” antara pelanggan dan perusahaan.

Dengan kata lain, merupakan kegiatan yang meningkatkan “kepercayaan pelanggan terhadap perusahaan” dan memperdalam “pemahaman perusahaan terhadap pelanggan”.

CRM adalah mekanisme untuk mewujudkan pemasaran relasional ini, dan dapat dikatakan bahwa itu adalah program praktis “manajemen berorientasi pelanggan”.

Secara khusus, berdampak pada seluruh perusahaan, seperti mengidentifikasi pelanggan yang baik dengan mengidentifikasi pelanggan dengan benar, meningkatkan efisiensi dengan mengalokasikan sumber daya (sumber daya manajemen) secara strategis, dan manajemen organisasi seperti meningkatkan proses penjualan dan sistem personalia.