Software ERP dan Strategi Bisnis – Menggunakan ERP sebagai Alat yang Berguna

Efektivitas paket software ERP multifaset tidak terbantahkan, tetapi tidak ada formula yang konsisten atau metodologi yang terdefinisi dengan baik yang akan memandu organisasi untuk mengembangkan strategi bisnis untuk mengekstrak manfaat maksimal dari ERP.

Ini adalah situasi yang sulit bagi eksekutif dan manajemen untuk menyelaraskan ERP dengan strategi bisnis. Tetapi ada beberapa prinsip standar dan teknik berorientasi hasil, yang dapat diterapkan pada sebagian besar organisasi bisnis untuk membingkai strategi bisnis untuk mendapatkan tujuan program ERP yang terbaik.

Aplikasi software ERP harus secara langsung terkait dengan berbagai entitas organisasi bisnis untuk penggunaan ERP yang tepat.

Aplikasi Enterprise Resource Planning (ERP) menyederhanakan semua fungsi utama organisasi yang menghasilkan visibilitas bisnis waktu nyata dan peningkatan produktivitas. Selalu sulit untuk menyeimbangkan pengelolaan biaya besar dan risiko bawaan yang terlibat dalam penerapan ERP dengan potensi besar paket software, yang memberikan kontribusi signifikan untuk mencapai tujuan bisnis.

Implementasi ERP menempatkan organisasi di bawah tekanan. Kemampuan organisasi untuk menyerap perubahan yang terkait dengan ERP dan kemauannya dapat menghasilkan kesuksesan yang luar biasa atau menghasilkan gangguan yang dengan mudah akan mempengaruhi kinerja strategis organisasi.

Baca Juga :  NetSuite Accpac dan Epicor ERP Software

Strategi Implementasi ERP

Ini mungkin strategi bisnis yang paling penting, yang harus dipertimbangkan secara serius oleh setiap organisasi, karena keberhasilan dan kegagalan implementasi ERP sepenuhnya bergantung pada strategi implementasi.

Untuk mencapai keberhasilan dalam implementasi ERP, organisasi harus memiliki rencana proyek yang dikembangkan dengan baik oleh konsultan dan harus memiliki gudang yang luas dari software yang berbeda yang secara kolektif akan membantu dalam implementasi ERP yang tertib dan sukses.

Implementasi ERP harus berada di bawah tiga faktor utama sebagai Vital, Essential dan Desirable (VED). Hal-hal vital harus dipertimbangkan terlebih dahulu diikuti oleh dua lainnya. Implementasi ERP harus mengikuti beberapa aturan dasar, tetapi tidak perlu membatasi mereka dalam aturan ini.

1. Pelaksanaan harus diarahkan pada tujuan organisasi.

2. Harus dikaitkan dengan kerangka waktu dengan pendekatan yang realistis.

3. Melaksanakan implementasi dalam berbagai tahap melalui rencana proyek yang rumit.

4. Program Manajemen Perubahan (CMP).

5. Pelatihan lanjutan bagi pengguna untuk membuat aplikasi software mudah digunakan

Baca Juga :  Software ERP - Tingkatkan Kemampuan Anda untuk Berbisnis

6. Menyediakan alat pendukung seperti manajemen proyek berbasis web, alat otomatisasi, sistem pemecahan masalah berbasis web, dan alat berbasis web lainnya yang membantu arus informasi yang lebih baik.