Software CRM – Haruskah Saya Memilih Solusi In-house atau Berbasis Web?

Software CRM dengan cepat menjadi strategi bisnis utama yang diandalkan banyak perusahaan untuk merampingkan proses penjualan, pemasaran, dan layanan pelanggan mereka. Memilih aplikasi CRM yang tepat untuk bisnis Anda sekarang dan di masa depan adalah langkah penting yang harus diambil.

Dapat dibayangkan bahwa organisasi besar yang memerlukan integrasi ke dalam sistem bisnis lain harus menerapkan solusi CRM-nya sendiri, sementara bisnis kecil dengan persyaratan yang tidak terlalu menuntut harus mempertimbangkan solusi software berbasis web menggunakan Software as a Service (SaaS).

Solusi In-house atau Berbasis Web?

Persepsi ini bisa jauh dari solusi terbaik dalam kedua kasus tersebut. Ada sejumlah faktor yang menentukan keputusan In-House vs. SaaS.

Sumber daya dan kemampuan TI apa yang Anda miliki untuk mengelola sistem secara internal? Misalnya, jika Anda membeli Microsoft Dynamics CRM dan merupakan “Microsoft House”, dampaknya kemungkinan kecil.

Apakah Anda ingin mengintegrasikan CRM Anda ke dalam sistem lain seperti akuntansi, manajemen dokumen, atau sistem pemesanan? Sebagai aturan umum, lebih murah dan lebih mudah untuk diintegrasikan dengan penerapan internal.

Itu juga tergantung pada apakah tautan komersial tersedia untuk menghubungkan CRM ke sistem lain ini. Misalnya, dengan sistem akuntansi, ada berbagai konektor yang dikembangkan oleh pengembang pihak ketiga yang dapat Anda beli untuk menyediakan komunikasi dua arah untuk aplikasi CRM Anda.

Baca Juga :  Software CRM Berbasis Web - Hype atau Realita?

Aplikasi SaaS Berbasis Cloud

Jika informasi Anda sangat sensitif, penerbitan internal biasanya dipilih. Adalah mitos bahwa keamanan aplikasi SaaS berbasis cloud cenderung kurang aman daripada internal. Perusahaan web hosting komersial memberikan keamanan yang hanya dapat diimpikan oleh sebagian besar organisasi.

Secara tradisional, jika departemen TI sangat terlibat dalam memutuskan proyek CRM, mereka cenderung ingin menerapkannya secara internal karena mereka memiliki kepemilikan atas solusi tersebut. Pengambil keputusan TI mulai melihat keuntungan yang dapat ditawarkan komputasi awan dan pasar sedang melihat transisi ke SaaS.

Dari perspektif keuangan, SaaS adalah biaya operasional dan terlihat lebih baik di neraca dalam jangka pendek. Solusi internal, jika dibayar di muka, memerlukan anggaran modal.

Penyedia Software CRM

Meskipun banyak penyedia CRM menawarkan opsi pembiayaan untuk menyewakan software dan layanan secara komersial selama periode waktu tertentu untuk memindahkan biaya dari modal ke pengoperasian.

Sulit untuk melihat bagaimana SaaS adalah opsi yang lebih murah ketika melihatnya selama 3-5 tahun bahkan jika perangkat keras tambahan diperlukan untuk penerapan internal.

Baca Juga :  Sistem CRM Customer Relationship Management dan apa keuntungannya dalam bisnis?

Dengan SaaS, Anda secara efektif menyewa software, sehingga konfigurasi dan data Anda hanya baik selama Anda terus membayar tagihan Anda. Selain itu, Anda perlu mengikuti peningkatan yang diterapkan pada sistem.

Untuk melakukan ini, pengguna perlu dilatih dalam fitur-fitur baru, dan pembaruan ke versi terbaru dari software utama seperti Microsoft Office sering kali diperlukan untuk diterapkan. Selain itu, setiap penyesuaian pengembangan yang Anda buat untuk sistem Anda memerlukan pembaruan dan pengujian.

Vendor Software CRM

Software as a Service (SaaS) sangat diinginkan untuk bisnis baru atau manajemen baru jika Anda memiliki anggaran kecil untuk memulai. Banyak vendor CRM komersial menyediakan titik masuk “murah” untuk opsi SaaS mereka. mengapa? Ini adalah acara “pemimpin kerugian” yang membuat Anda ketagihan.

Ini seperti iklan belanjaan TV di mana Anda mendapatkan satu liter susu seharga 99 sen untuk sampai ke toko. Itu hanya pemasaran yang bagus tetapi Anda harus berpikir sedikit ke depan sebelum menandatangani di garis putus-putus.

Jika saya membuat opsi murah untuk memulai, berapa biaya untuk mengekspor data saya ke sistem yang benar-benar saya butuhkan dalam 12 bulan? Atau tingkatkan ke “versi lengkap” aplikasi. berhati-hatilah!

Baca Juga :  Software CRM - Bagaimana Anda mengukur Pengembalian Investasi (ROI)?

Apakah jumlah pengguna membuat perbedaan? Saat Anda melihat kurang dari 10-20 pengguna dan ingin memulai dengan cepat, SaaS mungkin menjadi jawaban Anda.

Lebih dari beberapa ratus pengguna cenderung lebih internal dan Anda dapat memilih keduanya. Beberapa vendor CRM menawarkan kemampuan untuk beralih antara In-House dan SaaS. Sage dengan SageCRM dan sagecrm.com; Dan Microsoft Dynamics CRM adalah dua contohnya.

Jika Anda memiliki tingkat retensi karyawan yang tinggi dan Anda sangat menyesuaikan sistem, trennya adalah penerapan internal. Jika Anda membutuhkan sistem “kemarin”, SaaS dapat “diaktifkan” dengan sangat cepat.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan – Apakah Anda pengguna awal teknologi baru dan dapatkah Anda mengambil lebih banyak risiko? Berapa beban aplikasi CRM pada seluruh sistem (internal) atau Internet (SaaS)?

Argumen yang mendukung dan menentang opsi terbaik untuk penerapan terus berlanjut di antara para ahli tetapi tidak boleh menjadi pertimbangan pertama saat mengevaluasi sistem CRM. Jika vendor tertentu hanya menawarkan SaaS, itu jelas akan meniadakan keunggulan platform dan sebaliknya untuk vendor dengan opsi penerapan internal.